Tampilkan posting dengan label legenda. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label legenda. Tampilkan semua posting

Senin, 13 Juli 2015

Telaga Sarangan

Posted by Dina Cahyaningtyas in , ,


Magetan terkenal dengan tempat wisatanya yaitu telaga sarangan. Menurut penduduk sekitar sarangan, telaga sarangan juga sering disebut sebagai telaga pasir, karena tempat itu dipercaya sebagai tempat tinggal kyai dan nyai pasir. Dipercaya, pulau yang ada di tengah telaga tersebut adalah tempat bersemayamnya roh leluhur pencipta Telaga Sarangan, yaitu Kyai Pasir dan Nyai pasir.

Menurut legenda, telaga serangan terbentuk karena tindakan kyai dan nyai pasir ini. Kedua pasangan itu bertahun-tahun hidup berdampingan tetapi belum dikaruniai seorang anak. Lalu untuk mendapatkan keturunan, Kyai dan Nyai Pasir bersemedi dan memohon kepada Sang Hyang Widhi. Setelah mereka melakukan semedinya itu akhirmya mereka pun mendapatkan seorang anak laki-laki yang diberi nama Joko Lelung. Agar keluarga itu bisa mencukupi kebutuhan hidupnya, sehari-hari mereka bercocok tanam dan berburu. Karena menurut mereka pekerjaan yang di kerjakan itu sangatlah berat, maka pasangan ini memutuskan untuk bersemedi lagi untuk memohon kesehatan dan panjang umur kepada Sang Hyang Widhi.

Dalam semedinya kali itu, pasangan suami tersebut mendapatkan wasiat agar keinginannya bisa terwujud, pasangan ini harus dapat menemukan dan memakan telur yang ada di dekat ladang mereka. Akhirnya pasangan suami istri itu berhasil menemukan telur itu dan langsung di bawa pulang dan memasaknya. Lalu telur yang sudah matang itu dibagi untuk keduanya. setelah memakannya pasangan itu merasakan panas dan gatal di seluruh tubuhnya setelah ia pergi ke ladangnya. Pasangan suami itu terus menggaruk tubuhnya yang terasa gatal hingga menimbulkan luka lecet di seluruh tubuh mereka.

Lama kelamaan keduanya berubah menjadi ular naga yang sangat besar. Lalu kedua ular tersebut berguling-guling di pasir sehingga menimbulkan cekungan yang kemudian mengeluarkan air yang sangat deras dan menggenamgi cekungan yang di buat oleh ular naga tersebut. Akhirnya pasangan tersebut menyadari kemampuan yang mereka miliki, mereka berniat untuk membuat cekungan yang banyak untuk menenggelamkan Gunung Lawu. Mengetahui kedua orang tuanya tiba-tiba berubah menjadi naga dan memiliki niat yang buruk, maka anaknya yaitu Joko Lelung pun juga bersemedi memohon agar niat kedua orang tuanya tersebut dapat digagalkan, dan semedi Joko Lelung pun diterima oleh Hyang Widhi. Saat keduan orang tuanya sedang berguling-guling membuat cekungan baru, lalu timbul wahyu kesadaran agar Kyai dan Nyai Pasir mengurungkan niat mereka untuk menenggelamkan Gunung Lawu.

Seperti itulah cerita singkat mengenai telaga sarangan. Selain telaga sarangan, kabupaten magetan sebenarnya juga memiliki tempat wisata lainnya seperti air terjun tirtasari, telaga wahyu, pemandian dewi sri, bumi perkemahan mojosemi, air terjun watu ondo, argo dumilah, air terjun jarakan, candi reog, candi simbatan, taman ria maospati, dan lain-lain. Referensi tempat wisata oleh travelensia.com
Copyright © Andre Derabal | Powered by Blogger