Jumat, 26 September 2014

Mengunjungi Solo (2)

Posted by Dina Cahyaningtyas in , , , ,

Yeaay..., ayo kita lanjut pembicaraan soal Solo lagi. Nah, apa sih yang kalian ingat kalau mendengar kata Solo? Pak Jokowi? Bisa. Apalagi hayo? Bengawan Solo? Masuk! Terus, terus..., Stasiun Balapan? Oke deh. Daaan..., Solo Batik Carnival serta Pasar Klewer? Yoaa!



SBC atau kepanjangan dari Solo Batik Carnival merupakan sebuah event tahunan yang sering diselenggarakan oleh pemerintah Kota Solo. Event ini menampilkan pagelaran para peserta yang menggunakan berbagai kostum meriah yang terbuat dari batik. Tentu saja, dalam setiap event-nya, SBC menggunakan tema yang berbeda-beda. Seperti ketika tahun 2011, SBC memakai tema Keajaiban Legenda, di tahun 2012 menggunakan tema Metamorfosis. Setiap peserta SBC merupakan warga kota Surakarta dan mendapat pelatihan serta workshop selama 4 bulan dalam tiap kegiatan ini.

Bicara mengenai SBC alias Solo Batik Carnival, tentunya langsung mengingatkan kita pada Batik, bukan. Yah, kain bercorak khusus yang kini mendunia ini, merupakan bahan dasar dalam pembuatan kostum di SBC. Jika setelah melihat SBC, Anda tertarik untuk membeli batik, maka datang saja ke Pasara Klewer. Di sana, Anda bisa membeli batik dengan harga murah dan banyak. Namun, tentu harus diingat, ada harga, ada rupa. Semakin murah harga batiknya, anda pun harus semakin teliti memerika kualitas batik tersebut.



Ada pun tempat lain yang bisa dijadikan destinasi tempat wisata di daerah Solo, yaitu Tawangmangu (berada di timur kota Solo, di Karanganyar), kawasan wisata Selo (berada di barat kota Solo, di Boyolali), agrowisata kebun teh Kemuning, Air Terjun Jumog, Air Terjun Parang Ijo, Air terjun Segoro Gunung, Grojogan Sewu, dan lain-lain. Selain itu di Kabupaten Karanganyar, tepatnya di lereng Gunung Lawu, terdapat beberapa candi peninggalan kebudayaan Hindu-Buddha, seperti Candi Sukuh, Candi Cetho, Candi Monyet, dll. Selain itu tidak jauh dari Solo juga dapat ditemui Candi Borobudur, Candi Prambanan, Candi Ratu Boko, Candi Kalasan, dan di Yogyakarta terdapat Candi Sambisari, Candi Kalasan, dan Candi Sari.

Mengunjungi Solo (1)

Posted by Dina Cahyaningtyas in , , , , ,

Solo dan Yogyakarta, keduanya merupakan daerah di mana kebudayaan jawanya masih terasa kental. Di kedua daerah itu pula, sejarah masa lampau, yaitu berupa Keraton masih bisa dilihat dan dikunjungi. Solo atau Surakarta..., kalau ingat dengan kota ini, entah kenapa yang terpikir adalah nasi liwet, timlo, dan serabi notosuman. Lah..., efek kalau tengah malam lapar itu ternyata bisa juga bermacam-macam, ya, hehehe....


Kuliner di Solo yang pernah saya cicipi adalah timlo dan serabi notosumannya saja. Kalau untuk nasi liwet, kayaknya pernah, tapi seingatan saya, sepertinya belum pernah makan, deh. #hlah. Timlo itu mirip soto, tapi kalau menurut saya sih lebih mirip seperti sup. Kuahnya jernih dan agak kekuningan, rasanya sedikit tajam, dan diisi dengan sayuran dan daging semacam bihun, ayam, jamur, wortel, ataupun kembang tahu. Makanan ini menyegarkan dan menghangatkan. Jika tidak suka dengan sejenis sup atau soto, Nasi Liwet mungkin bisa jadi alternatif saat kulineran di kota ini. Saat lewat di sini, saya sering melihat deretan pedagang kaki lima menjajakan nasi Liwet di sepanjang jalan.


Nasi Liwet dimasak dengan santan dan bumbu tanpa proses pengukusan di dandang, sehingga hasilnya adalah nasi putih yang lebih lembek dan harum. Nasi mirip seperti bubur tapi bukan bubur. Untuk penyajiannya biasanya dipakai pincuk (piring dari daun pisang), dengan lauk gulai labu siam, telur rebus atau telur dadar, suwiran ayam opor, dan potongan ati-ampela ayam, ditumpangi kepala santan atau santan kental yang disebut areh. Pendamping wajib dari nasi liwet biasanya rambak atau krupuk kulit.


Kalau untuk urusan cemilan, kita bisa membeli serabi notosuman yang sudah terkenal rasany yang enak dan gurih. Ada dua jenis serabi notosuman, yang putih dan satu lagi ada taburan cokelat mesesnya. Kita bisa memesan salah satunya atau minta campurannya. Makan 3 – 4 potong serabi biasanya sudah membuat kenyang, lho. Jadi, kalau sudah makan malam dan ingin menikmati serabi notosuman, harus dikira-kira berapa banyak yang mau dimakan supaya nggak kekenyangan. Next, ayo kita bahas mengenai event atau kesenian apa saj ayang ada di Solo :D

Kamis, 25 September 2014

Berwisata di Pekalongan

Posted by Dina Cahyaningtyas in , ,

Pekalongan terkenal dengan industri batiknya. Mudah bagi kita untuk menemukan sentra-sentra kerajinan batik di kota ini. Selain itu, kota ini pun berada di kawasan jalur pantura, sehingga lalu lintasnya pun ramai. Selain pantai, Pekalongan pun memiliki destinasi wisata lain yang letaknya di daerah lereng gunung, seperti ekowisata Petungkriyono.


Petungkriyono merupakan salah satu kecamatan di Kabupaten Pekalongan, berlokasi di lereng Gunung Ragajambangan pada ketinggian 900-1600 mdpl. Wilayah ini merupakan kawasan sejuk dengan panorama pegunungan yang indah, sehingga cocok untuk tempat berwisata. Dari pusat Kabupaten Pekalongan, Petungkriyono berjarak 30 km dan dapat dicapai dengan kendaraan umum. Sebagai kawasan ekowisata, Petungkriyono merupakan lokasi yang memberikan banyak pilihan untuk memenuhi hasrat berwisata alam. Di kawasan ini pengunjung dapat memperoleh pengalaman melakukan penjelajahan alam dan kegiatan outbound.

Ada lagi Curug Muncar dan Curug Cinde, di mana Curug Muncar masih berada di sekitar kawasan lereng Gunung Ragajambangan, sedangkan Curug Cinde terletak di desa depok kecamatan Lebakbarang. Ada juga Wisata Watu Ireng dang Wisata Alam Lolong, yang masing-masing memiliki cirinya sendiri-sendiri. Seperti Watu Ireng yang memang benar-benar batu hitam besar dengan bagian dalam yang diperkirakan berongga.

Nasi Megono Pekalongan

Posted by Dina Cahyaningtyas in , , ,



Pekalongan sangat terkenal dengan nasi megononya. Nasi Megono sendiri itu apa sih? Sebenarnya sederhana, Nasio megono merupakan nasi yang diberi taburan nangka muda rebus yang telah diurapi dengan parutan kelapa serta bumbu-bumbunya. Megono berasal dari kata ‘mergo’ atau sebab dan ‘ono’, artinya ada.  

Bahan dasar nasi megono adalah nangka muda dan kelapa. Jika nangka sulit dapat, biasanya digunakan rebung sebagai penggantinya. Nangka muda dicacah hingga kecil-kecil kemudian direbus. Setelah matang dicampur dengan bumbu urap yang terdiri dari parutan kelapa dan bumbu dapur yang dihaluskan seperti bawang putih, bawang merah, cabe, jeruk purut, kencur dan garam. Menghidangkannya cukup sederhana, yaitu nasi putih langsung diberi taburan megono. Dulunya, sebelum nasi megono populer, makanan ini hanya bisa ditemukan di warung-warung makan kelas menengah ke bawah di sepanjang pekalongan hingga batang.


Selain Nasi Megono terdapat juga pindang tetel. Pindang tetel merupakan sayur berkuah berisi tetelan daging sapi dan irisan daun bawang dengan bumbu pindang, yaitu rempah-rempah bercampur kluwak. Makanan ini biasanya disajikan dengan kerupuk pasir, yaitu kerupuk yang digoreng dengan pasri. Jika disajikan dengan kerupuk yang digoreng dengan minyak, dikhawatirkan akan merusak cita rasa dari pindang tetel ini.

Kemudian, ada lagi soto berbumbu tauco, namanya kalau tidak salah tauto. Soto asal Pekalongan yang satu ini menggunakan tauco manis sebagai bumbu dengan isian daging sandung lamur, telur rebus, dan tak lupa emping. Penyajian tauto seperti soto-soto kebanyakan, nasi dengan bihun, daun bawang, lalu disiram dengan kus soto. Setelah itu baru disiram dengan dengan tauto nya, yaitu kedelai yang telah dimasak dan dihaluskan. Dengan tambahan bumbu kedelai ini, kuahnya bertambah harum dengan cita rasa yang khas.

Rabu, 24 September 2014

Mengenal Jenis-jenis Buku

Posted by Dina Cahyaningtyas in , , , , ,


Dalam dunia perbukuan ada istilah fiksi dan non fiksi. Keduanya adalah kategori bagi buku-buku tersebut, yang mana fiksi merupakan sebuah buku yang didasarkan pada proses imajinasi dan bisa dikatakan buah khayalan dari si pengarang, sedangkan non fiksi merupakan tulisan yang ditulis dan dibuat berdasarkan fakta maupun riset.

Buku-buku fiksi sendiri nantinya terbagi-bagi dalam berbagai macam genre atau yang kita kenal sebagai kriteria dari buku tersebut. Dalam buku fiksi, pembagian genre ini sangat beragam dan banyak. Tak melulu hanya seputar romansa, ada pula fantasi, thriller, misteri, scienc fiction, distopia, utopia, dan lain sebagainya. Bahkan, dalam satu genre sendiri terbagi lagi menjadi beberapa bagian seperti fantasi misalnya, yang bisa terbagi menjadi dark fantasi, high fantasy, maupun low fantasy. Ada juga romansa yang terpecah lagi menjadi pararom. Untuk buku-buku non fiksi sendiri, ada beragam tema yang bisa kita pilih seperti politik, ekonomi, fotografi, komputer, sejarah, dan masih banyak lagi.

Untuk mulai membaca, tidak masalah untuk mengawali dengan genre atau buku yang kita sukai. Semisal, kita suka dengan buku-buku romansa, maka beli atau pinjam banyak-banyak buku romansa. Nah, semakin banyak buku yang kita baca, maka kita akan semakin memahami dan bisa mengerti seperti apa jalan cerita, pemikiran, maupun apa yang ingin disampaikan pengarang dalam ceritanya.

Masing-masing cerita pun berbeda. Ada yang simple, ada juga yang ceritanya kompleks hingga membuat kita harus membacanya dengan konsentrasi tinggi. Namun, yang pasti, membaca itu menyenangkan dan memiliki tahapan-tahapan. Seandainya suka dengan buku-buku ringan, suatu saat nanti pasti akan beralih ke buku-buku berat. Dengan beragamnya bacaan yang kita baca, maka semakin luas dan terbuka pula pemikiran kita.
Rhenald Kasali, pendiri dari rumah perubahan, seorang guru besar pula, mengeluarkan sebuah buku yang berjudul Self Driving terbitan mizan. Buku ini bisa dibilang menarik, mengupas dua macam manusia dari sisi produktivitasnya. Di mana, yang satu diberi istilah driver atau orang yang memiliki inisiatif untuk melakukan suatu gerakan atau perubahan, kemudian yang satunya lagi adalah passenger atau penumpang yang merupakan istilah bagi orang-orang bermental pengikut/inisiatif rendah.




Awalnya, saya hanya iseng saja membuka dan membaca buku ini. Namun, dengan cara penyampaian yang menarik dan enak, buku nonfiksi ini sama sekali jadi tidak terasa menjemukkan. Di beberapa bab awal saja, sudah banyak hikmah yang diambil dari tulisan pak Rhenald, terutama mengenai sosok pemimpin dan yang terpimpin. Di dalam bukunya, dijelaskan mengenai mental seorang driver maupun passenger, di mana driver harus memiliki prinsip untuk bekerja tanpa ada yang menyuruh (memiliki inisiatif), memiliki empati terhadap orang lain (berpikir tentang orang lain), dan kemudian memiliki ketrampilan serta tujuan yang membuat apa yang dikerjakannya terarah, dan yang paling penting, seorang driver harus memiliki tanggung jawab.

Kemudian passenger sendiri dijelaskan memiliki mentalitas yang berkebalikan dengan seorang driver. Seorang penumpang kebanyakan lebih memilih untuk nyaman dengan posisinya, tidak memperhatikan yang lain, bebas untuk melakukan tanpa melihat mobil yang dikemudikannya. Tentu saja, karena dia seorang passenger! Bukan driver!

Di sini, saya merasakan bagaimana Pak Rhenald berusaha untuk mengajak generasi baru untuk terus mengembangkan diri dan meninggalkan mentalitas passenger. Demi mewujudkan generasi yang lebih kuat serta bertahan dari gempuran. Mentalitas pun harus diubah, menjadi generasi yang bisa bertahan serta luwes dalam menghadapi pasar yang ada. Apalagi, beberapa bulan mendatang, Negara ini akan menghadapi pasar bebas ASEAN 2015.

Selasa, 23 September 2014

Mungkin tidak banyak orang yang tahu mengenai museum djamoe Nyonya Meneer yang ada di daerah kaligawe, berseberangan dengan kampus UNISSULA. Museum ini merupakan museum jamu pertama di Indonesia, yang didirikan pada 18 Januari 1984. Tujuan didirikannya museum jamu ini yaitu sebagai cagar budaya untuk melestarikan warisan budaya leluhur sehingga dapat menjadi media edukasi serta rekreasi untuk generasi muda.
Museum Jamu Nyonya Meneer ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu barang koleksi pribadi Nyonya Meneer dan replika peracikan serta pembuatan jamu secara tradisional. Pada bagian koleksi pribadi Nyonya Meneer, kita dapat melihat foto Nyonya Meneer, koleksi alat-alat yang digunakan Nyonya Meneer pada masa lalu, tempat jamu dari kuningan, dan berbagai koleksi lainnya yang menarik.
Sedangkan pada bagian pembuatan jamu tradisional, kita akan disuguhi mengenai produktivitas jamu, menyangkut produktivitas secara tradisional, termasuk beberapa patung yang menggambarkan produksi jamu dikala itu, serta bagian yang menyajikan barang koleksi pribadi Nyonya Meneer itu sendiri.
Bangunan museum Nyonya Meneer ini menganut gaya rumah jawa. Aksen terasa sekali ketika kita berada di dalam museum. Sekilas, kita akan merasakan suasana pendopo seperti di keraton. Aksen kayu banyak ditemui di setiap sudut ruangan, begitupun dengan perabot seperti lemari, meja, dan lain sebagainya.
Museum ini terbuka untuk umum, bisa datang langsung ke lokasi di atas, namun jika akan datang berkelompok dengan jumlah lebih dari 25 orang diharapkan menghubungi terlebih dahulu 1 minggu sebelumnya. Museum ini buka dari hari Senin-Jumat, pukul 10.00-15.30 WIB. 
Copyright © Andre Derabal | Powered by Blogger
Design by N.Design Studio | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com