Tampilkan postingan dengan label Wisata. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Wisata. Tampilkan semua postingan

Kamis, 11 September 2014



Jalan-jalan di suatu kota, tidak lengkap rasanya kalau belum membeli penganan khas atau makanan oleh-oleh dari kota tersebut. Di Semarang, ada beberapa macam jenis makanan khas yang patut dicoba, yaitu bandeng presto, wingko babat, juga lumpianya. Jangan khawatir dan bingung untuk membeli semuanya.

Ada satu kawasan jalan di area Semarang kota yang menjadi kawasan pusat oleh-oleh dan selalu ramai didatangi oleh pembeli. Jalan itu bernama Jalan Pandanaran. Sebenarnya, jalan pandanaran cukup panjang, dari masjid baiturrahman sampai ke area tugu muda dan kawasan oleh-oleh ini bisa kita temui di area yang mengarah menuju tugu muda, tepatnya di lampu lalu lintas sebelum masuk area tugu muda.

Di sini, kita bisa menemukan berderet toko serta pedagang kaki lima yang menjajakan beragam macam oleh-oleh khas Semarang. Dari bandeng Juwana, lalu lumpia semarang, dan juga wingko babat. Harga bervariatif. Di sini ada juga toko pakaian busana muslim. Karena tempat ini selalu ramai dan jalan pun agak sempit, jangan heran kalau hampir setiap hari daerah ini dilanda macet, apalagi kalau jam sibuk di sekitar kawasan pertokoan. Hal itu dikarenakan, banyak mobil yang parkir di sana dan ada juga yang keluar-masuk area tersebut.

Tertarik mencicipi bandeng presto?

Selasa, 09 September 2014

Anak muda mana yang tidak suka nongkrong? Kebanyakan dari para remaja, atau bahkan mungkin orang-orang dewasa pasti suka nongkrong. Yah, ada kemungkinan juga yang tidak suka nongkrong sih, mungkin menganggapnya buang-buang waktu, tapi... sebagian besar orang senang nongkrong. Berkumpul, bertukar cerita, atau sekedar melihat jalanan saja.



Simpang lima dan kawasan Jalan Pahlawan merupakan area yang cocok untuk nongkrong. Sepanjang jalan Pahlawan merupakan tempat yang ramai dengan pengunjung hanya untuk sekedar berkumpul dan berbincang saja. Tempat ini memang dipersiapkan sebagai tempat nongkrong, sih. Di area ini, kita tidak akan menemukan pedagang kaki lima, melainkan pedagang asongan yang menjajakan berbagai penganan ringan. Dari mulai jagung rebus, kacang rebus, jagung serut, minuman panas, sampai minuman dingin juga ada. Jadi, tidak perlu khawatir kalau banyak bicara di sana, banyak pedagang minuman keliling yang siap sedia menawarkan minuman kalau kita kehausan.

Untuk di area simpang lima sendiri, tempat berkumpul menjadi dua, yaitu lapangan simpang lima serta area kulineran yang ada di pinggir jalan raya. Setelah maghrib, biasanya banyak pedagang kaki lima yang buka dan bisa menjadi destinasi wisata kuliner. Ada berbagai macam makanan yang bisa dipilih di daerah itu. Dan kalau hanya ingin sekedar bermain sepeda atau berkumpul bersama kawan-kawan, bisa dipilih jalan pahlawan atau lapangan simpang lima.

Oh, ya, keramaian kedua kawasan ini dimulai setelah maghrib. Sebelum maghrib, jangan coba-coba untuk memarkir kendaran di sepanjang simpang lima atau jalan pahlawan, bisa-bisa kena tilang. Hati-hati juga sewaktu melewati jalan itu saat malam karena di sana keadaannya cukup ramai.

Senin, 08 September 2014

Kulineran di Semawis

Posted by Dina Cahyaningtyas in ,



Pasar Semawis merupakan salah satu pasar kuliner yang ada di kawasan pecinan Semarang. Dulunya, pasar ini hanya ada pada kurun waktu tertentu, tapi sekarang, pasar ini bisa dijumpai pada hari jum’at, sabtu, minggu. Semawis akan dibuka sekitar pukul 6 sore dan berakhir sekitar 23.00 WIB.

Di semawis, kita bisa menemukan berbagai macam makanan. Dari mulai siomay, bakmi, sate, sampai sate daging babi juga ada di sini. Untuk makanan-makanan yang mengandung babi, biasanya sudah ada tulisan khusus, sehingga bagi mereka yang muslim bisa menghindari makanan itu.

Awalnya, Pasar Semawis memiliki nama waroeng semawis. Dulunya, pasar semawis merupakan pasar malam di kawasan pecinan yang diadakan beberapa hari menjelang perayaan Imlek tahun 2004, menyusul ditetapkannya tahun baru Imlek sebagai hari libur nasional. Pasar ini muncul karena ide dari perkumpulan kopi semawis yang merupakan komunitas pecinan semarang untuk wisata.

Berbagai sajian bisa ditemukan di sini Nasi goreng, nasi pecel, nase pela, aneka sate, seafood, soto. Aneka wedhang juga ada seperti wedhang kacang tanah, aneka teh merek tempo doeloe, es conglik. Makanan yang ada di sini sangat disayangkan bila tidak dicoba.

Pecinan Semarang Yang Selalu Ramai

Posted by Dina Cahyaningtyas in ,


Di masa lalu, Semarang merupakan tempat bertemunya beragam budaya yang jejaknya masih dilihat sampai sekarang. Jika kota lama memiliki nafas atau nuansa kebudayaan Eropa yang kental, di daerah Kauman, kita bisa merasakan suasana budaya Timur Tengah dan Gujarat. Sedangkan di Pecinan, seperti namanya, terdapat gurat jelas jejak dari budaya Tiongkok.

Daerah Pecinan dan Kauman terletak berdampingan, dan sampai sekarang masih ramai serta tetap digunakan untuk kawasan dagang. Di tempat ini, kita bisa menemukan banyak bangunan lama yang berdiri berimpitan, bahkan menyatu antara satu dengan yang lainnya. Walau pun beberapa gedung telah ditinggalkan, tapi banyak juga warga keturunan tionghoa yang tinggal di sana. Kebanyakan berdagang meski tak memungkiri ada juga bekerja di tempat lain.

Selain sebagai kawasan perdagangan, kawasan pecinan juga memiliki beberapa kelenteng. Yang paling terkenal adalah kelenteng Tay Kak Sie yang ada di kawasan pekojan, masuk ke dalam gang Lombok. Sesudah kepindahan warga tionghoa dari simongan, tempat di mana kelenteng Sam Poo Kong berada, Tay Kak Sie didirikan di kawasan pecinan Semarang. Salah satu sebabnya adalah untuk memudahkan peribadatan masyarakat tionghoa waktu itu.

Di era masa kekuasaan Belanda, dulunya kaum tionghoa tidak berada di kawasan pecinan, yang berada di dekat kota lama, melainkan berada di daerah simongan. Simongan terletak di tepi sungai Semarang atau yang sekarang dikenal sebagai kali banjir kanal barat. Di sana merupakan lokasi strategis karena berada di teluk yang menjadi banda besar dengan nama Pragota.

Namun, pada tahun 1740, pemberontakan Cina terhadap pendudukan Belanda yang terjadi di Batavia merembet hingga Semarang. Di sini pun terjadi perlawanan antara masyarakat tionghoa terhadap Belanda, tapi berhasil ditumpas oleh pihak Belanda. Karena itu, untuk memudahkan pengawasan terhadap kaum tionghoa, Belanda pun sengaja memindahkan mereka ke kawasan pecinan yang ada sekarang ini.

Sekarang, setelah jaman kemerdekaan, kawasan ini tetap ramai sebagai kawasan perdagangan. Kita bisa menjumpai toko kain (yang paling terkenal adalah toko jangkrik), toko barang-barang atau alat-alat rumah tangga, toko emas-emasan, sampai toko obat cina seperti klinik pancawarna. Ada juga pasar semawis yang buka tiap hari jum’at, sabtu, minggu, pukul 6 sore sampai malam. Di sini, kita bisa mencicipi kuliner di salah satu jalan di pecinan. Pasar kuliner ini dibuka hampir di sepanjang jalan tersebut dan banyak jenis-jenis makanan yang bisa kita coba.

Kamis, 28 Agustus 2014

Alhamdulillah nih bisa nulis lagi diblog, meskipun agak telat sih :D. Mau cerita sedikit ya soal liburan kemarin Ica dan keluarga ke Cisarua Puncak. Ini bukan yang pertama sih kesini, tepat nya kedua kalinya menginap di Hotel Seruni. Tapi kali ini agak sedikit beda karena ini undangan kakak liburan bareng jadi alhamdulillah gak ambil pusing, tinggal dating aja. Hehehe. Kenapa gak ambil pusing? Karena memang rate hotel ini agak cukup tinggi. Rate harga menginap di hotel ini sekitar 700rb (Gunung Gede) per malam di akhir minggu, kalau di peak season harganya bisa jadi 2x lipat.


Ceritanya kemarin liburan disini lebih menikmati pemandangan sekita hotel dan main sama si kecil. Sementara dulu ketika pertama kali kesini lebih banyak jalan-jalannya, jadi hotel Cuma buat numpang tidur saja. Pemandangan sekitar hotel ini memang bagus, cocok banget buat ajak keluarga liburan atau honeymoon, atau sekedar cari udara segar lepas dari penatnya kehidupan dan pekerjaan di kota. Disini pun ada 3 kolam renang dengan konsep yang berbeda satu sama lain. Kolam renang pertama berkonsep pantai, karena ada pasir putihnya di pinggir kolam. Setelah itu ada kolam renang yang ditujukan untuk atlet, pokoknya lebih formal dan professional. Sementara yang terakhir adalah kolam untuk anak. Tambahan lagi, di kolam renang yang berkonsep pantai dan kolam renang anak, ada juga kolam kecil yang isi nya air panas, jadi enak bisa buat berendam bagi yang gak kuat dingin. Sedikit tips, kalau mau berenang disini, datang agak pagi, jadi mesih sepi. Karena kalau agak siang, biasanya sudah ramai pengunjungnya.

Liburan, di tempat yang indah dan tenang, memang akan terasa lebih menyenangkan bila bersama keluarga dan orang-orang tersayang. Setelah seminggu lebih bekerja, ada saatnya kita melepas beban dan penat yang ada di pikiran, isitilahnya refreshing, agar terhindar dari stress. Selain itu juga apabila diperhatikan lebih seksama, makan anda akan lebih menyadari tentang keindahan Indonesia ini, juga keagungan dari Allah SWT dengan segala keindahan ciptaan-Nya ini. Oiya, liburan gak harus mahal kok. Banyak alternative tempat liburan lain yang lebih bersahabat di kantong. Yang penting kan bisa selalu bersama orang yang disayang dan dicinta, juga merupakan wujud syukur masih diberi kesehatan. Terlebih jika anda telah memiliki anak, momen liburan bersama tentunya akan jadi momen yang lebih berkesan ketika anda menyaksikan sendiri keceriaan yang muncul di putra dan putri anda.

Selasa, 26 Agustus 2014

Talas, adalah hasil bumi yang paling terkenal dari wilayah ini. Berbagai olahan makanan berbahan talas aeperti keripik, gethuk, kue basah dan kue kering berbahan talas banyak ditemui di daerah yang juga terkenal dengan curah hujannya yang luar biasa ini. Bahkan diberitakan, penyebab air meluap di wilayah Jakarta saat musim penghujan tiba, adalah daerah hilir di wilayah Bogor lah yang menjadi penyebabnya. Bogor memang secara geografis memiliki curah hujan tinggi. Jadi sudah dipastikan tempatnya berhawa sejuk dan lembab ya. Dikarenakan suhu udaranya yang dingin, Bogor kemudian menjadi salah satu tujuan wisata bagi mayoritas penduduk dari ibukota Jakarta yang terkenal sebagai tempat panas itu. Seperti sebuah lokasi air ditengah gurun pasir, penduduk Jakarta senang sekali menghabiskan waktunya di wilayah Bogor. Terlebih lagi saat week end tiba, atau mungkin saat libur long week end. Dapat dipastikan seluruh penduduk ibu kota berbondong-bondong menuju ke wilayah Bogor. Tempat yang paling menjadi favorite tempat wisata Bogor adalah puncak.

Apa saja yang bisa ditemukan di daerah Puncak

Puncak, berarti letaknya di sebuah dataran tinggi ya. Tentu saja, memang Puncak merupakan sebuah perbukitan dengan tanaman teh yang menjadi komoditi utamanya. Kebun-kebun teh ini menghampar disebagian besar permukaan perbukitan di wilayah Bogor. Rapi dan hijau, bagaikan permadani raksasa yang menyejukan pandangan mata. Lokasi semacam ini jarang ditemukan diwilayah ibukota yang telah dipenuhi gedung-gedung pencakar langit. Ya tidak mengherankan bila pemandangan di Puncak menjadi sesuatu yang dirindukan. Lalu apa saja yang bisa anda dilakukan sesampainya disana?

1.    Berjalan kaki ditengah-tengah kebun teh

Siapa yang akan melewatkan berjalan kaki santai diantara hamparan kebun teh yang hijau dan asri. Pandangan mata seketika menjadi segar kembali, sambil menyapa keramahan para pemetik teh yang terampil memainkan jemarinya diatas pucuk-pucuk daun teh siap petik. Beberapa kegiatan serius juga sering dilakukan disini, misalnya urusan syuting film, sinetron atau video klip para artis. Wah, bila beruntung bisa sekalian ketemu idola ya di tempat wisata Bogor ini.


2.    Menikmati pemandangan air terjun

Ada juga sebuah air terjun di wilayah Puncak, memang tidak terlalu besar tapi cukuplah untuk sekedar aktifitas mandi dialam terbuka. Namanya curug Cilember, ayo segera siapkan back packer mu dan segera berangkat menuju lokasi air terjun alami ini.


3.    Berdayung sampan di telaga warna

Airnya sih tetap saja berwarna bening seperti air pada umunya, tapi karena letaknya diapit oleh perbukitan yang hijau, otomatis air bening ini akan memantulkan warna hijau dari tumbuhan yang ada disekitarnya. Memang sebuah petualangan yang menantang, sambil berdayun sampan diatas airnya yang tenang sambil menikmati aneka ekosistem air danau yang alami. Wuih, sungguh sebuah lukisan surga yang menyejukan.



Copyright © Andre Derabal | Powered by Blogger